Bahas Pogram Berdaya Kampung dan Penyusunan RKP Kampung, Alfedri: Harus Digesa Jangan Terlambat

Bahas Pogram Berdaya Kampung dan Penyusunan RKP Kampung, Alfedri: Harus Digesa Jangan Terlambat

Bahas Pogram Berdaya Kampung dan Penyusunan RKP Kampung, Alfedri: Harus Digesa Jangan Terlambat

No Comments on Bahas Pogram Berdaya Kampung dan Penyusunan RKP Kampung, Alfedri: Harus Digesa Jangan Terlambat

Bupati Siak Drs. Alfedri, M.Si, memimpin rapat  pembahasan perencanaan program pemberdayaan masyarakat dan percepatan penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Kampung serta APBKampung Kecamatan Tualang dan Kecamatan Sungai Mandau tahun 2022 di aula Kecamatan Tualang Kabupaten Siak.

Hadir dalam pembahasan itu, Asisten Satu Setdakab Siak Budhi Yuwono, Camat Tualang Zalik Efendi, Camat Sungai Mandau Yudha Rajasa, Kadis, Penghulu Kecamatan Tualang dan Penghulu Kecamatan Sungai Mandau.

Bupati Siak Drs. Alfedri, M.Si meminta seluruh Penghulu Kecamatan Sungai Mandau dan Tualang agar menggesa rancangan APBKam, jangan sampai terlambat. “Target sebelum tanggal 15, jangan sampai terlambat,” ingat Bupati dalam membuka pembahasan RKP dan APBKam tahun 2022 itu, Senin (13/9/2021).

Plt Kadis DPMK Kabupaten Siak Budhi Yuwono menyebutkan, terkait permintaan Penghulu Tualang yaitu 60 persen Infrastruktur dan 40 persen pemberdayaan itu sudah instruksi Kementerian Desa. “Saat ini masa Pendemi Covid-19, kita diminta untuk memulihkan ekonomi masyarakat. Jadi kalau pembangunan itu bersifat untuk menunjang ekonomi masyarakat itu bisa dipertimbangkan, tapi jangan untuk gagahan saja,” jelas Asisten Satu Setdakab Siak itu.

Dijelaskan Budhi, perihal program pemberdayaan masyarakat di setiap Kampung se Kabupaten Siak, memfokuskan pada Program Keluarga Harapan (PKH). “Kalau ditanya paling terdampak dalam pendemi Covid-19 ini salah satunya PKH. Kita minta setiap Kampung lebih memperhatikan PKH dengan program pemberdayaan kampung itu, jangan sampai tidak,” ingat Budhi.

Sementara itu, Penghulu Kampung Tualang Jufrianto, meminta kepada DPMK agar dapat meninjau ulang, karena setiap kampung itu berbeda situasinya. “Sebagian masyarakat kami itu banyak buruh pekerja bukan pelaku UMKM, jadi yang dibutuhkan itu adalah pembangunan infrastruktur,” jelas dia.

Ia menyarankan agar 60 persen itu untuk Insfratruktur, 40 persen APBKam untuk pemberdayaan, karena setiap Musrenbang, masyarakat menginginkan pembangunan  infrastuktur. “Kalau bicara pemberdayaan, misalnya buat ternak lele, sementara jalan ditempat dia tidak bagus, jadi macam mana solusinya,” tutup Ketua APDESI Kabupaten Siak.

Sumber https://riaubernas.com/news/detail/9837/bahas-pogram-berdaya-kampung-dan-penyusunan-rkp-kampung-alfedri-harus-digesa-jangan-terlambat

Leave a comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.



Back to Top