https://lanpha.online/ https://bolangcai.site/ https://crotdalam.online/

Peran Penting Posyandu Dalam Transformasi Layanan Kesehatan Primer

Peran Penting Posyandu Dalam Transformasi Layanan Kesehatan Primer

Peran Penting Posyandu Dalam Transformasi Layanan Kesehatan Primer

Tak ada komentar pada Peran Penting Posyandu Dalam Transformasi Layanan Kesehatan Primer

Dinas kesehatan kabupaten Siak kerjasama dinas kesehatan Provinsi Riau menggelar acara fasilitasi dan pembinaan Kelompok Kerja (Pokja) Posyandu kabupaten dalam Integrasi Layanan Primer yang berlangsung di aula serbaguna Dinas kesehatan kabupaten Sak.

 

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Siak Rois Marsela dalam rangka mempercepat dan mensinergikan tindakan dan upaya promotif dan preventif sehat. Guna meningkatkan produktivitas penduduk dan menurunkan beban pelayanan kesehatan akibat penyakit.

 

Pemerintah pusat meluncurkan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) melalui Instruksi Presiden nomor 1 tahun 2017, yang ditemukan di lapangan Posyandu. Posyandu merupakan salah satu transformasi layanan primer.

 

Arah dari layanan kesehatan di tingkat dasar/primer terintegrasi dengan meningkatkan layanan promotif dan preventif memperkuat upaya pencegahan, deteksi dini, promosi kesehatan, membangun infrastruktur, melengkapi sasaran siklus hidup dan mendekatkan akses ke masyarakat mulai dari tingkat dusun dan keluarga.

 

Berdasarkan Permendagri nomor 19 tahun 2021, kegiatan layanan sosial dasar dapat dilakukan terintegrasi dengan kegiatan Posyandu. Karena itu, diperlukan wadah koordinasi para pemangku kepentingan terkait di setiap tingkat, baik di kampung/kelurahan.

 

Wadah koordinasi posyandu adalah Pokjanal dan Pokja Posyandu, dalam pengorganisasian posyandu di bina oleh Pokjanal Posyandu yang terdiri dari berbagai lintas sektor terkait yang berfungsi sebagai Pembina yang berkaitan dengan peningkatan fungsi dan kinerja Posyandu dilakukan secara berjenjang.

 

“Mewujudkan layanan primer Posyandu, tidak hanya tanggung jawab Dinas kesehatan saja, tetapi Pokjanal Posyandu kabupaten, melibatkan multi pihak. Seperti para OPD, unsur PKK, unsur organisasi profesi, kecamatan, kampung dan kelurahan,”kata Rois, ditemui usai acara, Jum’at, (06/10/2023).

 

Menurutnya, meningkatnya kasus penyakit menular dan tidak menular akan menambah beban pemerintah dan masyarakat dan 34,10 persen, 10,9 persen, Kanker 9,7 persen dan lain-lain. Indonesia juga akan menyebabkan hilangnya potensi sumber daya manusia dan menurunnya produktivitas yang pada akhirnya mempengaruhi pembangunan Nasional.

 

“Diperlukan reformasi kesehatan yang di fokuskan pada penguatan upaya-upaya promotif dan preventif di tingkat Posyandu. Di kabupaten Siak sendiri terdapat terdapat 427 posyandu, ada ribuan kader yang tersebar di kampung dan kelurahan. Untuk mendukung layanan kesehatan primer posyandu, secara bertahap kita meningkatkan kompetensi dan kapasitas kader posyandu di kampung,”sebut dia.

 

Jabatan fungsional Tertentu (JFT) Penyuluh Kesehatan Masyarakat Ahli Madya Dinas Kesehatan Provinsi Riau Ika Irawati menyampaikan, fokus layanan primer posyandu terpadu, bagaimana meningkatkan kompetensi kader, merekrut kader baru dan melengkapi sarana prasarana.

 

“Kedepan Posyandu kita harapkan, memiliki peran tunggal di kampung, dia menangani balita hingga lansia, kemudian dia menjadi rujukan Postu. Targetnya derajat kesehatan masyarakat dapat meningkat,”ujarnya.

 

Ia juga minta, kader Posyandu dapat dilibatkan di dalam rapat penyusunan anggaran di Desa, Karena penghulu, bertanggungjawab terhadap kesehatan masyarakat melalui kegiatan posyandu.

 

“Posyandu ini, punya payung hukum ada Permendagri dan Permendes, maka kader posyandu harus dilibatkan dalam pembahasan APBKamnya. Karena Posyandu ujung tombak di kampung, dari posyandu dapat diketahui jumlah lansia, balita gizi buruk dan stunting. Sehingga Pokjanal 6 ini lah yang mengintervensi,”tutupnya.

(mc-hms-siak/dp07).

Leave a comment



Back to Top

https://slot88.sister.bem.sinus.ac.id/